« Dera Out

Dera Out posts

Anisa Rahma's Fanfiction
MELEWATKANMU #5
Title : Melewatkanmu Genre : Hurt, Romance, Family Cast : Anisa Rahma as Herself Bisma Karisma as Himself Navy Rizkitavania as Herself Eza Gionino as Himself            Anisa menarik nafasnya berat, “waaaw… cukup rumit juga ya. Disaat lo Read more ... sama pacar lo udah jalan baik-baik tiba-tiba mantannya balik gitu aja. Harusnya cowok lo bisa tegas sih sama mantannya itu. okeeyy, sebelum gue kasih solusi lebih banyak, gue puterin lagunya SMASH nih yang Ada Cinta mungkin pas banget ya buat kalian yang lagi ngalamin CLBK alias cinta lama belum kelar. Tetep di Global Radio bareng Anisa sampai jam 3 nanti guys” ujar Anisa dengan suara sedikit parau lalu memutarkan lagu SMASH.            Entah kenapa Bisma merasa siaran Anisa benar-benar menampar dirinya apa Anisa sesakit itu seperti Tria? Tapi mengapa tidak terlihat rasa sakit dari Anisa, apa Anisa memang tidak mencintainya? Batin Bisma sendiri menjabarkan pertanyaan-pertanyaan itu sendiri. ***            Bisma berjalan malas memasuki cafe bergaya klasik dengan sedikit malas. Sepertinya ia sudah tau kemana dia akan duduk karena memang pada dasarnya Bisma mempunyai janji untuk menemui orang di cafe ini.             “buat apa kamu panggil aku kesini?” tanya Bisma ketus pada seorang perempuan yang sedang memotong cake strawberry. Navy.            Navy tersenyum kecil melihat Bisma yang sudah berdiri dihadapannya “duduk dulu ya. Aku udah pesenenin kue kesukaan kamu” bujuk Navy manis.            Bisma menarik nafasnya berat lalu segera duduk dihadapan Navy “jadi, ada apa kamu nyuruh kita ketemu?” tanya Bisma dengan ketus.            Navy tersenyum kecil “aku cuma mau minta tolong. Aku... Aku mau cerai sama suami aku Bis” jawab Navy dengan nada sendu.            Bisma mengerutkan alisnya “terus hubungan sama aku apa?” tanya Bisma dingin. Navy menarik nafasnya berat “aku butuh bantuan Kak Jerry, kakak kamu Bis. Bukannya dia pengacara. Aku pengen urusan perceraian aku cepet selesai” ujar Navy dengan nada gemetar.            Bisma mengamati Navy dalam-dalam, “kenapa cerai? Bukannya kalian bahagia?” tanya Bisma dengan penasaran.            Navy tersenyum pilu “aku gak tahan sama dia. Dia kasar sama perempuan Bis. Aku gak sanggup. Belum lagi dia sering pulang malem dan gak jelas kemana” jawab Navy terisak.            Bisma menarik nafasnya berat, bagaimanapun juga dia ingin membantu Navy setelah mendengar cerita Navy tentang suaminya “nanti aku bilang ke Jerry buat urusin perceraian kamu. Aku harap, selepas itu kamu jangan pernah temuin aku lagi atau hubungin aku lagi” ujar Bisma ketus membuat Navy sedikit terkisap.            “kamu serius sama dia?” tanya Navy to the point.            Bisma menatap Navy lama lalu kembali memalingkan tatapannya “aku cuma mau mulai hidup baru aku tanpa ada bayang-bayang masa lalu aku yaitu kamu” jawab Bisma dingin. “kalo gak ada apa-apa lagi aku pulang. Aku harus balik ke basecamp[4]” ujar Bisma sambil merapihkan jaketnya.            Navy tersenyum kecut menatap Bisma “oke. Nanti aku tunggu kabar kamu lagi” ujar Navy.            “kabar Jerry lebih tepatnya” jawab Bisma dingin lalu beranjak dari duduknya dan meninggalkan cafe[1] itu. ***            Pagi ini Bisma terlihat buru-buru untuk pergi menuju studio RCTI. Seperti biasa, Bisma tidak menyentuh sama sekali sarapan yang disiapkan oleh Anisa. Dan Anisa pun seperti biasa hanya bisa tersenyum. Padahal hari ini jadwal Bisma sangat padat hingga malam, namun Bisma enggan duduk bersama untuk sarapan. Kembali seperti dulu menjadi Bisma yang cuek.            Anisa menuju kamar Bisma yang pintunya terbuka sedikit, dilihatnya beberapa baju Bisma yang dari laundry masih tersimpan dengan baik disofanya. Dengan santai, Anisa mengambil baju-baju milik Bisma dan membuka lemari Bisma untuk merapihkannya. Namun ada pemandangan yang sedikit membuatnya kembali masuk kedalam rasa sakit.            Terlihat foto-foto Bisma dengan Navy masih tersimpan dengan baik dirak lemari milik Bisma lengkap dengan bingkai fotonya. Anisa tersenyum sakit melihat foto-foto itu. Sebesar apa cintanya Bisma untuk Navy hingga Bisma masih menyimpan sisa-sisa kenangan dirinya dengan Navy. Anisa tenggelam dengan pertanyaannya sendiri dan jawaban-jawaban yang tidak ia yakini.            “sejak kapan kamu lancang buat beresin baju aku?” tanya Bisma dengan suara berat dari belakang Anisa membuat Anisa tersadar dari lamunannya.            “kak Bisma..” ujar Anisa terbata.            Bisma menatap Anisa sinis “aku gak suka kalo ada yang berani buka-buka lemari aku kayak gini, sekalipun kamu istri aku!” bentak Bisma keras lalu menyeret Anisa untuk keluar dari kamarnya.            “maaf kak… Maaf. Anisa nggak maksud buat lancang Kak. Anisa cuma mau rapihin baju-bajunya aja” ujar Anisa dengan nada gemetar.            “apapun alasan kamu, aku tetep nggak suka Nis. Kedepannya aku nggak mau kalo hal kayak gini sampe ke ulang lagi. Ngerti!” bentak Bisma lalu masuk ke kamarnya mengambil barang yang tertinggal dan segera keluar lagi dari apartemennya.            Anisa menarik nafasnya berat, merutuki kebodohannya. Karena Bisma memang laki-laki yang enggan privasinya diusik oleh siapapun. ***            Disalah satu pusat perbelanjaan di daerah Jakarta Utara terlihat ramai oleh remaja-remaja muda yang ingin menyaksikan idolanya. Ya siapa lagi, mereka adalah fans dari SMASH.             Anisa tersenyum kecil melihat antusias SMASHBLAST terus memanggil-manggil nama member SMASH ada yang dari mereka membawa poster Bisma. Rasanya cukup bahagia dan bangga ketika mendengar nama suaminya dielu-elukan oleh banyak orang.            Sampai acara mulai Anisa masih terus setia menyaksikan ke-6 personil SMASH itu perform. Belum lagi Anisa sangat senang melihat Bisma yang begitu semangat. Ya, Bisma memang selalu semangat jika menghibur para fansnya. Sepertinya dari mereka tidak ada yang menyadari kehadiran Anisa diatas sana.            Hampir 1 jam SMASH mengisi acara disalah satu event tersebut. Anisa membawa sekotak kue untuk anak-anak SMASH, Anisa berniat ingin memberikan kejutan kepada mereka. Entah kenapa Anisa tidak peduli jika Bisma tau jika dirinya menonton perform mereka. Ya, Bisma memang selalu melarang Anisa untuk datang jika mereka tampil secara live.            Anisa menuruni escalator dengan perasaan senang. Senyuman manisnya terus mengembang diwajah cantiknya. Kakinya melangkahkan menuju backstage SMASH. Tapi, belum benar-benar sampai, jantung Anisa serasa ingin lepas dari tempatnya. Darah Anisa mengalir begitu deras. Anisa trus berusaha menelan salivanya dengan sekuat tenaga melihat apa yang dihadapannya.            Bagaiman tidak, dengan mata kepalanya sendiri Anisa melihat Bisma mengobrol dengan Navy. Beberapa kali Bisma merapihkan poni Navy. Belum lagi sikap Navy yang terlihat menjengkelkan bagi Anisa. Perlahan Anisa memundurkan langkahnya. Anisa berharap ini semua yang pertama dan terakhir hal paling yang menyakitkan yang ia rasakan. ***            Sepulang dari mengisi salah satu acara, Bisma segera merebahkan tubuhnya di sofa coklat apartemennya. Sepi. Kemana Anisa? Batin Bisma. Bisma mencoba mendekati kamar Anisa, namun hening. Tidak ada dentuman music Korea yang biasa Anisa dengarkan atau lagu-lagu One Direction. Apa Anisa belum pulang? Tapi ini sudah menunjukkan jam 11 malam.            CEKLEEKK…            Anisa tersenyum tipis melihat Bisma yang sudah sampai di apartemennya terlebih dulu daripada dirinya.            “darimana kamu?” tanya Bisma ketus. Anisa tersenyum kecil “dari radio. Tadi ada yang minta tuker siaran” bohong Anisa santai seolah tidak ada yang terjadi barusan.            “Anisa…” panggil Bisma hangat.            Anisa menoleh kearah Bisma dengan sedikit bingung, “ya?” tanya Anisa.            “Kenapa kamu nggak tinggalin aku?” tanya Bisma tiba-tiba membuat Anisa sedikit harus memutar otaknya dan perasaannya. Apa yang harus dijawabnya.            “kenapa tiba-tiba kak Bisma nanyain hal itu?” tanya Anisa mencoba menetrlakan nada bicaranya yang sedikit mulai gemetar.            “jawab aja.”             Anisa tersenyum kecil sambil merapihkan sepatu miliknya “karena belum saatnya aku lepasin kamu Kak. Aku bakal lepasin kamu kalau kamu bener-bener udah nggak butuh aku lagi. Dan selain itu, aku bakal lepasin kamu kalo kamu udah nemuin orang yang kamu cinta dan dia bisa jaga kamu dengan baik. Dari situ aku bakal lepasin kamu” jawab Anisa panjang lebar dan sedikit berat.            Bisma terdiam, namun kembali menarik nafasnya lagi “kalo aku gak nemuin orang itu?” tanya Bisma lagi.            Anisa menatap mata Bisma dan tersenyum, “kalo kamu nggak nemuin orang itu, akan ada saatnya siapa yang harus dilepaskan atau melepaskan” jawab Anisa santai. “apa kakak mau mengakhiri semuanya sekarang?” tanya Anisa sambil menatap Bisma.            Hening.            “kak Bisma…” tanya Anisa lagi.            “fiuuhh. Aku capek, besok aku harus isi acara di Inbox. Aku tidur duluan” kilah Bisma lalu meninggalkan Anisa yang masih membutuhkan jawaban atas pertanyaannya tadi.            “kamu berubah lagi, waktu dia udah balik kesini Kak” batin Anisa sambil tersenyum kecut, mengutuk dirinya yang benar-benar bodoh. ***            Anisa menyeruput moccacinonya dengan santai sambil terus mengerjakan script perkerjaanya diruang tamu apartemennya. Rambut hitamnya ia ikat tinggi, tubuhnya masih dibalut baju tidur semalam. Matanya terus menatap layar laptopnya seakan tak peduli ada yang menatapnya dengan tatapan tanda tanya.            “gak ada sarapan buat aku?” tanya Bisma dari arah meja makan.            “kalo disitu nggak ada, berarti nggak aku siapin” jawab Anisa seadanya tanpa melepas pandangannya dari lembar kerja word nya.            “kenapa?” tanya Bisma lagi sambil mendekat kearah Anisa. *** Eaaakkk! Coba yang masih bisa senyum-senyum gaje bilang sama gue? Kalau masih ada yang senyum-senyum, berarti rada-rada tuh otaknya;3 orang gak ada yang romantis kok senyum-senyum:p yuk-yuk ditunggu komentarnya! Ini masih awalan kok, tunggu aja part 6 nyaaaa~~ Anisa RahmaNavy RizkitavaniaBisma KarismaMinal Aidzin Wal Faidzin, geis!
Now
Sanjay Suneja Insan dhan-dhan “SATGURU” tera hi aasra , aa o “SATGURU” pyare o , aa o aa c vichara te karma tou ek ho jaeye , “INSAN” kahlaeye ..
Live Majlis Dera Sacha Sauda 28.April.2012.PM.kamal insan.09460983777.flv
Dera Sacha Sauda dss shabad bhajan satsang live satsang majlis dera sacha sauda sat
2 minutes ago
Munas Mohamed Wishing You A Happy Eid Mubarak My Dera All Friends
21 minutes ago
Rana Abdul Wahid
PAKISTAN - TUM HE TO HO
Fort Manroe, Dera Gazi Khan, Punjab. PAKISTAN - Tum he to ho (Picture Credits : Iqbal Ghangla) — with Ahmad Haris Ali and 2 others.
Get your photos published in "Pakistan - Tum he to ho". Inbox us the photos with location description.
22 minutes ago
Leslindawaty Pasaribu Whatever makes you mad, leave it. Whatever makes you smile, keep it. (Hujannya awet dan deras oii :-) )
23 minutes ago
Heléne Johansson Sant
Det finns ingen anledning att missunna lärarna deras semestrar
www.sydsvenskan.se
Så här mitt i sommaren med ett väder värdigt Mallorca är det härligt att ha semester, men hur är det med lärarnas semester? De är väl lediga hela sommaren och dessutom på övriga lov? Och hur kan de komma sig att det kan gå hem efter lunc Read more ... h en gång i veckan?
23 minutes ago
Gurleen Kaur Khalsa
Mobile Uploads
SATSANGTI MILI RAHIYA MADHU !! JAISA MADHUP MAKHIRA !! DHAN DHAN SATGURU RAVIDASS MAHARAJ JI FARMAUNDA NA KI JIVA SAHID DIYA MAKHIYA IKATHIYA MILL KE RAHINDIYA NA , SATGURU RAVIDASS JI MAHARAJ MANUKHTA NU MADHU MAKHIYA DI TARA RAHIN DA PAIGAAM DINDA Read more ... NA , AHIO HE PAIGAAM SHRI 108 SANT SARWAN DASS JI DERA SACHKHAND BALLAN DA SHRI 108 SANT SARWAN DASS JI MAHARAJ DINDA C , AAJ V SHRI 108 SANT NIRANJAN DASS JI MAHARAJ GADDI NASHEEN DERA SACHKHAND BALLAN , SHRI SANT SURINDER DASS BAWA JI SANGTA NU VAHIMA BHARMA TO , BEKARA TO , ANDH VISHWAASA TO , DOOR RAHIN DA SACHA UPDESH DINDA HAN , AHIO HAQ SACH DA PAIGAAM SANGTA NU DINDA HOYA SHRI 108 SANT RAMANAND JI NA SHADATT DA JAAM PITTA C , TA RAVIDASSIYA KOM NU VAKHRI HOND PARDHAN KITI C , JAI GURU DEV JI.. ../\.. DHAN GURU DEV JI.. ../\.. JAI SANTA DI.. ../\.. DHAN DHAN SATGURU RAVIDASS JI MAHARAJ.. ../\.. SHRI 108 SANT PIPPAL DASS JI MAHARAJ.. ../\.. SHRI 108 SANT SARWAN DASS JI MAHARAJ.. ../\.. SHRI 108 SANT HARI DASS JI MAHARAJ.. ../\.. SHRI 108 SANT GAREEB DASS JI MAHARAJ.. ../\.. GADDI NASHEEN SHRI 108 SANT NIRANJAN DASS JI MAHARAJ.. ../\.. RAVIDASSIYA KOM DA MAHAAN AMAR SAHEED SHRI 108 SANT RAMANAND JI MAHARAJ.. ../\.. SHRI SANT SURINDER DASS BAWA JI.. ../\.. JOOO BOLA SOOO NIRBHEA SATGURU RAVIDASS JI MAHARAJ KI JAIII.. ../\.. — with Ravi Dassiya and 91 others.
23 minutes ago
Nadeem Mian
Untitled Album
Riyasat Ali BUgti .Attullah kalper Pti Arif Rind. Ki taraf say Sui or Dera Bugti Ka Tamam Workers Ko EID MObarak — with Saif Bugti and 27 others.
24 minutes ago
Greengo Don Aj rat 12 baje k bad jashan shuru ho ga dera al khaliq .......;)
24 minutes ago
Chidera Dominic @deRa™ : It takes a strong person to say sorry, but an even stronger person to forgive.
27 minutes ago
Dara Sky Fc dara sky
Uma voz angelical [SMK Company]
Um desabafo... Quem dera aqui no Brasil nossas crianças fossem inspiradas por cantores que realmente sabem cantar!!!!! Ou com músicas que não falem apenas de Sexo!!! #Fato #BomDia!!
27 minutes ago
Saqib Chattha Travling to Dera Mandan at Aftar party with shahzad cheema Malik Khalil Rana Zikarullah Aleem Sandhu and Yahya Sherazi
28 minutes ago
EXO Fanfiction Make Your Imagine
Love Symphony (One Shoot) [hunho92]
Title: Love Symphony Author: hunho92 Length: One Shoot Main Cast: Choi Eun Seo (OC), Lay EXO as Zang Yi Xing Supporting Cast: Suho EXO as Kim Junmyeon, Chanyeol EXO as Park Chanyeol Genre: Romance                       Love Sym Read more ... phony   Eun Seo POV   Aku berusaha berlari secepat yang aku bisa. Jalanan ini begitu licin sehingga aku terjatuh dan terasa nyeri dibagian lututku. Aku berusaha berdiri dan berlindung dibawah satu-satunya etalase toko yang masih menyalakan lampu itu. Aku memeriksa lututku dan seperti dugaanku ada luka gores yang lumayan membuat darahku terbuang percuma. Tanganku berusaha membersihkan luka itu dari pasir yang menempel disekitarnya.   “Gunakanlah ini..”, aku menolehkan pandanganku pada seseorang yang memberiku sebuah sapu tangan itu. Seorang namja yang sepertinya pegawai toko itu jika dilihat dari seragam yang ia kenakan.   Aku berusaha waspada tapi namja itu ikut berjongkok sepertiku dan berusah membersihkan lukaku itu. Aku tak bisa menolaknya sebab rasa perih diluka itu membuatku susah mengucapkan sesuatu.   Luka itu dibalutnya perlahan. Aku hanya memandang wajahnya yang terkena sedikit cahaya dari lampu di etalase itu. Ia menghentikan kegiatannya setelah luka itu sudah terbungkus rapi oleh sapu tangan yang ia berikan tadi.   “Kau pulanglah dan gunakan ini..”, ucapnya sambil memberiku sebuah payung plastik sekali pakai.   “Berhati-hatilah agar kau tak terjatuh lagi. Hujan deras ini membuat jalan lebih licin dari biasanya”, ia melanjutkan ucapannya sambil tersenyum.   Aku mengangguk dan mengambil payung itu. Aku menunduk dan segera meninggalkannya yang masih berada dibawah etalase toko itu tanpa sepatah kata apapun. Seragamnya basah kuyup akibat membantuku tadi. Aku berjalan perlahan menuju tempat yang sangat aku benci, rumahku.   Author POV   Zang Yi Xing, seorang namja berbakat dari sekolah musik terkenal di Seoul. Ia seorang keturunan China yang lahir dan besar di Korea Selatan. Seperti biasa namja itu selalu menyempatkan diri masuk kedalam ruangan yang sangat ia sukai itu.   Hatinya begitu senang melihat benda tepatnya alat musik yang menjadi teman bermainnya setiap sore sepulang sekolah itu. Tangannya membuka tutup benda itu dan jari-jarinya mulai memainkan nada yang indah dari tuts yang ditekannya secara bergantian.   Tak disadarinya seorang yeoja berdiri di depan pintu ruangan itu sambil menutup matanya menikmati alunan indah dari alat musik itu.   “Aku takut jika aku mendekatimu lagi, kau akan semakin menjauhiku Yi Xing”, gumam yeoja itu pelan. ______   Sebuah minimarket 24 jam itu tampak sepi pengunjung hari ini. Hanya nampak seorang namja yang tengah menulis sambil berjaga dibelakang meja kasir. Tatapannya lekat pada tulisan itu.   Namja itu tak lain adalah Yi Xing. Setelah bersekolah ia akan langsung bekerja di minimarket itu. Hari ini tak banyak pekerjaan rumah yang didapatnya sehingga ia bisa mengerjakannya sambil menjaga toko. Buku tulisnya penuh dengan tulisan indah yang mirip dengan rangkaian lirik itu. Kali ini ia mendapat tugas membuat sebuah lirik lagu. Yi Xing mengerjakannya dengan hati yang gembira.   Pintu toko itu sedikit berdecit dan menimbulkan bunyi lonceng yang menandakan ada seseorang yang masuk kedalamnya. Yi Xing dengan cepat menyapa tamunya itu.   “Annyeong hase..” belum sempat namja itu melanjutkan ucapannya tamu itu langsung menyapanya duluan.   “Yi Xing-ah!”, ucap tamu itu gembira. Yi Xing membalasnya dengan senyuman diwajahnya.   “Park Chanyeol? Apa kabarmu?”, ucap Yi Xing pada tamu itu.   “Aku sungguh dalam hati yang bahagia. Bisakah kau luangkan waktumu nanti sepulang kerja? Aku akan mentraktirmu sesuatu”, ucap tamu itu pada Yi Xing.   “Ne. Aku pulang setengah jam lagi. Kau tak apa menungguku agak lama?”, tanya Yi Xing. Tamu itu mengangguk mantap sebagai jawabannya. _______   Yi Xing membereskan barang-barangnya dan berpamitan pada rekan kerjanya yang bertugas setelahnya. Ia segera menghampiri Chanyeol, tamu yang tadi menemui dan mengajaknya bertemu itu. Chanyeol melambaikan tangannya dan mereka berjalan menuju sebuah kedai makanan ringan yang tak jauh dari minimarket itu.   Mereka berdua duduk berhadapan sambil menyantap beberapa snack yang Chanyeol pesan. Yi Xing makan dengan lahap sebab ia belum makan malam hari ini. Chanyeol tersenyum melihat namja itu begitu gembira memakan makanannya.   “Yi Xing-ah, aku sudah mendapatkan pekerjaan”, Chanyeol membuka pembicaraan dan itu membuat namja didepannya menghentikan aktivitasnya.   “Benarkah?”, tanya Yi Xing penasaran dengan wajah yang gembira.   “Aku diterima bekerja sebagai asisten komposer musik”, jelas Chanyeol.   Yi Xing meletakkan sumpit yang tadi digunakannya lalu memberi tepuk tangan pada temannya itu.   “Chukkae Chanyeolie!”, seru Yi Xing yang membuat namja tinggi itu sedikit merubah ekspresi wajahnya.   “Aku menggunakan lagu yang kita ciptakan bersama saat audisi dan lagu itu rencananya akan dipakai pada sebuah drama yang akan segera tayang…”, Chanyeol sedikit menggantungkan ucapannya sambil menundukkan kepalanya.   “Itu hebat Chanyeolie! Kau akan mendapatkan royalti untuk itu”, balas Yi Xing dengan senyuman diwajahnya.   “Aku menjual lagu itu. Namaku tak akan ada sebagai penciptanya dan tak akan ada royalti bagiku”, lanjut Chanyeol dan namja itu mulai terisak didepan sahabatnya itu.   Yi Xing terkejut dan senyum dibibirnya berganti dengan ekspresi khawatir terhadap namja didepannya yang tengah menangis sesenggukan itu. Ia berdiri dari posisi duduknya dan menepuk lembut pundak namja itu berusaha menenangkannya.   “Jangan bersedih Yeol. Kau harus berusaha bangkit dan menunjukkan bakatmu agar kau diakui sebagai pencipta lagu yang hebat. Aku akan selalu membantumu”, ucap Yi Xing.   Keduanya tenggelam dalam suasana yang murung malam itu. Yi Xing harus mengantar Chanyeol yang sedikit mabuk karena meluapkan emosinya dengan cara meminum beberapa botol bir itu. ______   Seseorang menepuk pundak Yi Xing dari belakang dan mengalungkan lengan kanannya di pundak Yi Xing.   “Yi Xing-ah, kau akan ikut audisi kali ini bukan?”, tanyanya pada Yi Xing yang tengah berjalan menuju ruang multimedia untuk mengikuti pelajaran selanjutnya.   “Aku tak tahu Junmyeon”, jawab Yi Xing pelan menjawab pertanyaan itu.   “Wae? Apa ada masalah?”, tanya orang yang bernama Junmyeon itu.   Yi Xing menghentikan langkahnya dan menghadap namja itu. Ia tersenyum lalu menggeleng cepat dan kembali melangkahkan kakinya untuk menghindari namja itu.   “Kalau kau membutuhkan sesuatu katakan saja padaku Zang Yi Xing. Aku akan membantumu!”, teriak Junmyeon.   Yi Xing hanya tersenyum mendengar ucapan manja itu dan berjalan lebih cepat dari langkah awalnya. Langkahnya terhenti ketika melihat seorang yeoja yang setidaknya selama dua tahun terakhir selalu bersamanya itu.   “Eun Seo-ssi?”, ucap Yi Xing pelan begitu melihat yeoja itu.   Flash Back: ON   Yeoja itu nampak kebingungan mencari seseorang. Hari ini adalah hari pertamanya di sekolah yang sangat asing baginya itu. Kedua bola matanya tak berhenti bergerak mencoba mencari seseorang yang ingin sekali ia temui itu.   “Aish. Sudah kuduga ini akan sangat sulit”, gumamnya sambil mengacak rambutnya lalu berjalan memasuki gedung sekolah itu.   “Hari ini kita memiliki seorang teman baru, perkenalkan dirimu”, ucap Kang seonsaengnim.   “Naneun Choi Eun Seo imnida”, ucap yeoja itu sambil membungkukkan badan memperkenalkan dirinya.   Para siswa namja bersorak gembira sesaat setelah Eun Seo memperkenalkan dirinya. Yeoja itu memang cantik dengan rambut hitam panjangnya. Polos dan sederhana itulah yang ditunjukkan oleh diri Eun Seo padahal ia berasal dari keluarga yang sangat kaya raya.   Eun Seo lalu meneliti seluruh siswa yang ada disana dan tak satu pun dari mereka adalah seseorang yang sangat ingin ditemuinya. Eun Seo menghela nafasnya dan berjalan kebangku kosong didekat jendela. Teman sebangkunya seorang namja yang tengah tertidur. Namja itu tak menghiraukan penjelasan gurunya dan sepertinya ia orang yang sangat berkuasa sehingga para guru pun tak berani menegurnya.   “Annyeonghaseyo, bisakah kau berdiri senbentar? Aku ingin duduk”, ucap Eun Seo.   Namja itu tak bergeming sedikit pun. Kang seonsaengnim yang melihat hal itu baru saja ingin menyuruh Eun Seo untuk pindah ke bangku lainnya tapi namja itu  menggeser sedikit tempat duduknya dan membiarkan Eun Seo lewat di belakang bangkunya.   Eun Seo hanya mengangguk sedikit dan mengucapkan terima kasih sambil berjalan menuju bangkunya. Hari itu mata Eun Seo tak lepas dari pemandangan disamping jendelanya yang memperlihatkan halaman sekolah. Yeoja itu terus saja mencari sosok yang dirindukannya itu. _____   Kim Junmyeon, namja yang duduk disebelah Eun Seo lagi-lagi tak datang kesekolah. Sudah empat hari ini ia selalu absen dan tak ada satupun yang mengetahuinya. Eun Seo tak peduli akan hal itu sebab tujuannya kemari adalah mencari seseorang yang sampai saat ini belum ditemukannya.   “Eun Seo-ya, bisakah kau menemui Junmyeon dan memberikan lembaran ini?”, bujuk Kang Seonsaengnim.   Eun Seo memasang wajah datar karena dibenaknya terbesit kalimat ‘kenapa harus aku yang melakukannya?’.   “Kau teman sebangkunya dan aku sangat mengharapkan bantunamu”, lanjut Kang seonsaengnim. Eun Seo hanya mengangguk malas dan menerima tugas itu. Memang ia dan Junmyeon duduk bersebelahan namun mereka tak pernah bercakap satu kalipun. Junmyeon hanya datang untuk tidur atau membolos diatap sekolah ketika ia datang kesekolah.   Eun Seo kebingungan harus mencari namja itu. Ia berjalan sambil melihat secarik kertas yang berisi alamat rumah Junmyeon.   Brak!   Eun Seo terjatuh menabrak seseorang yang kini mengusap pinggangnya yang sedikit sakit akibat tabrakan itu.   “Kim Junmyeon-ssi…”, ucap Eun Seo terkejut melihat namja itu adalah Junmyeon yang tengah dicarinya.   Junmyeon menatap Eun Seo tajam dan meninggalkan yeoja itu menuju ke atap sekolah. Eun Seo segera bangkit dan mengikuti langkah cepat Junmyeon.   Mereka kini berada di atap sekolah. Junmyeon menghentikan langkahnya dan berbalik menghadap Eun Seo sehingga membuat yeoja itu terkejut dan seketika mematung.   “Kenapa kau mengikutiku?”, tanya Junmyeon sambil menatap tajam pada Eun Seo.   Eun Seo berusaha mengatur kewaspadaannya dan sebisanya bersikap biasa dihadapan namja yang baru pertama kali ini berbicara padanya.   “Aku diminta untuk memberikan ini padamu”, ucap Eun Seo sambil memberikan lembaran yang memang dititipkan untuk Junmyeon itu.   Junmyeon mengambil lembaran itu dan merobeknya menjadi beberapa bagian. Eun Seo terkejut karena lembaran itu adalah surat rekomendasi yang sangat penting bagi karir siswa disekolah ini.   Dua orang namja memasuki atap sekolah dengan langkah yang gusar lalu salah satunya, namja bertubuh tinggi itu, menonjok Junmyeon hingga tubuh kecilnya terjatuh. Eun Seo yang melihat kejadian itu berusaha menahan teriakannya dan pikirannya mulai mengingat hal yang selalu menghantuinya.   “Paboya!”, teriak namja tinggi itu sambil menarik kerah baju Junmyeon. Namja satunya berusaha melerai keduanya.   “Kau tahu betapa sulitnya hal itu kita dapatkan? Kau mau membuang impian kita, eoh?”, namja tinggi itu semakin menyudutkan Junmyeon sedangkan Junmyeon hanya menatap namja yang tengah menariknya itu datar.   “Hentikan! Hentikan! Hentikan!”, teriak Eun Seo sambil menutup kedua telinganya dan berusaha menyembunyikan wajahnya. Keringat dingin jatuh disekujur tubuhnya.   Ketiga namja itu menghentikan aktivitas mereka setelah melihat Eun Seo yang berteriak histeris dan menunjukkan ketakutan yang luar biasa itu. Namja yang berusaha melerai tadi mendekati Eun Seo.   “Gwenchanayo?”, tanya namja itu pada Eun Seo yang masih terlihat ketakutan itu. Eun Seo menatap wajah namja itu dan seketika memeluknya erat. Tangis Eun Seo pecah dan membuat ketiga namja itu menatapnya khawatir. ______   Eun Seo POV   Entah sejak kapan aku berada diruangan ini. Aku terduduk dipojok ruangan ini sambil menatap tiga orang namja yang kini berdebat dengan suasana yang lebih dingin. Mataku tak hentinya memperhatikan sosok yang selama ini aku cari. Aku sudah menemukannya. Namja yang selama ini aku cari itu hanya tersenyum mendengar perdebatan Junmyeon dan namja tinggi yang memukulnya itu. Aku memandangnya hangat dan sepertinya ia tak menyadari hal yang kulakukan ini.   “Aku tak berniat mengurusi hidupmu Junmyeonie. Tapi aku tak ingin kau membuang kesempatan yang menjadi cita-citamu selama ini”, bujuk manja tinggi itu. Ucapannya membuat Junmyeon menunduk.   “Mianhe. Aku memang bodoh. Aku sama sekali belum dewasa. Abeoji memintaku meneruskan bisnisnya dan bersekolah disini sama dengan menyiksaku. Menyiksaku dengan impian yang sangat kukejar tapi takdir tak mengizinkanku mendapatkannya”, jelas Junmyeon.   Mereka bertiga terdiam sesaat. Junmyeon dan kedua namja lainnya tampak membuang wajah mereka. Aku menatap ketiganya tak paham. Apa yang mereka perdebatkan?.   “Takdir bukanlah hal yang bisa diciptakan oleh orang lain Kim Junmyeon”, namja yang kucari selama ini membuka suara.   “Kaulah yang menentukannya. Mungkin orang tuamu tak setuju dengan keinginanmu ini tapi kau harus berusaha menunjukkan kalau kau mampu menjalaninya atau kau bisa menjalankan keduanya”, ucapnya lagi.   Junmyeon menangis terisak dan namja tinggi itu terlihat menahan tangisnya sambil menepuk pundak Junmyeon.   “Mianhe… mianhe…”, gumam Junmyeon tak jelas disela  tangisannya. Aku sedikit terenyuh melihat kehangatan ketiga namja ini. Mereka saling mendukung dan hal inilah yang hilang dari kehidupanku selama ini. ________   Author POV   Junmyeon mendapat rekomendasi sebagai seorang penyanyi di perusahaan terkenal di Seoul. Ia terus berusaha untuk membuktikan pada keluarganya bahwa ia mampu melakukan hal yang diimpikannya sekaligus menjalankan hal yang diinginkan keluarganya.   Eun Seo ikut bahagia ketika Junmyeon menjadi lebih ceria dan mengikuti pelajaran dengan sangat antusias sekarang.   “Eun Seo-ya, kau tolong berikan catatan ini pada Yi Xing, ne?”, pinta Junmyeon pada Eun Seo sambil menyerahkan sebuah buku berisi lirik yang ditulis oleh Yi Xing, namja yang selama ini dicari-cari oleh Eun Seo. Eun Seo mengangguk mantap sambil tersenyum menerima buku catatan itu.   Eun Seo melangkahkan kakinya menuju kesebuah ruangan dimana alunan musik dari piano yang begitu indah dimainkan. Ini adalah kegiatan barunya sejak seminggu lalu dimana ia mulai mengenal Junmyeon, Chanyeol dan tentu saja Yi Xing.   Eun Seo membuka pintu perlahan dan muncullah pemandangan seorang namja yang tengah menekan tuts piano sehingga menghasilkan nada yang menyentuh hati pendengarnya. Namja itu, Yi Xing, tak mengetahui bila Eun Seo kini duduk dibelakangnya. Jika sudah fokus pada permainannya, namja itu seakan tak peduli dengan keadaan sekitarnya.   Ketika nada terakhir dari lagu yang dimainkannya berakhir, Yi Xing menoleh dan baru menyadari sosok Eun Seo yang sedari tadi duduk manis dibelakangnya.   “Yi Xing-ssi, annyeong”, ucap Eun Seo sambil tersenyum. Yi Xing membalas senyuman Eun Seo sambil sedikit menganggukkan kepalanya.   “Apa aku mengganggumu?”, tanya Eun Seo. Yi Xing menggelengkan kepalanya.   “Aniya. Kau tak mengganguku justru aku menyakitimu dengan nada yang kubuat”, ucap Yi Xing.   Eun Seo menggelengkan kepalanya cepat sambil memberikan Yi Xing buku catatan yang tadi dititipkan Junmyeon. Yi Xing menerima buku itu dan memasukkannya ke dalam tas.   “Kajja kita pulang. Ini sudah petang”, ajak Yi Xing. Eun Seo mengangguk dan mereka berdua melangkah keluar dari gedung sekolah yang sudah sepi itu.   Hati Eun Seo berdegup tak karuan setiap kali ia berjalan bersama Yi Xing seperti ini. Ia merasa senang bisa dekat dengan namja yang dicarinya hingga pindah sekolah itu. Eun Seo menghentikan langkahnya ketika mengingat sesuatu. Yi Xing seketika menghentikan langkahnya dan menoleh menghadap Eun Seo.   “Waeyo?”, tanya Yi Xing. Eun Seo mengeluarkan sebuah benda yang tak asing bagi Yi Xing dari dalam tasnya. Yi Xing menerima benda itu setelah Eun Seo menyerahkannya.   “Sapu tanganku… kenapa ini bisa ada padamu?”, tanya Yi Xing heran.   Eun Seo hanya menggelengkan kepalanya sambil tersenyum dan melangkah dengan riang meninggalkan Yi Xing yang masih terpaku heran. _______   Hari sudah larut dan seperti biasa Yi Xing keluar dari minimarket dimana ia bekerja part time. Yi Xing menghentikan langkahnya ketika melihat seorang yang ia kenal kini tengah tersenyum menghadapnya.   “Eun Seo-ssi?”, ucap Yi Xing ketika melihat yeoja itu mendekatinya.   “Aku boleh berbincang denganmu? Aku bosan”, jawab Eun Seo. Mereka berjalan menuju sebuah taman dimana sudah tak ada orang lain selain mereka disana.   Yi Xing POV Yeoja ini diam dan menikmati ayunan yang sedang didudukinya itu. Aku mengalihkan pandanganku ke bak pasir yang berada didepan ayunan ini.   “Yi Xing-ssi, apa kau tak ingat pernah menolong seorang yeoja yang berteduh didepan etalase toko yang sebelumnya menjadi tempat kerjamu?”, aku mencoba mencerna pertanyaan Eun Seo. Jujur saja aku tak ingat apa yang dimaksudnya.   “Yeoja itu yang membuatmu dipecat dari toko itu sebab kau bekerja dengan pakaian yang basah kuyup”, jelasnya lagi.   Kali ini aku mengingatnya. Sebelum bekerja di minimarket aku memang pernah bekerja sebagai penjaga toko kaset. Aku dipecat karena seragamku basah kuyup akibat…   “Ah. Ne. Aku ingat. Yeoja yang kakinya terjatuh di saat hujan deras itu dan aku menggunakan sapu tanganku.. apa kau yeoja itu sehingga sapu tanganku…”, aku menatap Eun Seo yang mengangguk tersenyum.   “Akulah yeoja yang menyusahkanmu itu. Mianhe membuatmu dipecat”, Eun Seo menunduk lesu.   “Aniya.. kau tak bersalah. Lagi pula ditempat yang baru jadwal dan penghasilannya lebih menguntungkanku”, aku mencoba membuat Eun Seo tak merasa bersalah. Aku terheran karena yeoja itu sangat berbeda dengan  Eun Seo yang sekarang ada disampingku.   “Mianhe aku meninggalkanmu saat itu tanpa mengucapkan terima kasih. Ah, aku juga seperti mata-mata yang begitu mencari tahu tentangmu. Keesokan hari setelah kejadian itu aku berniat mengembalikan sapu tanganmu tapi salah satu pegawai disana menjelaskan padaku semuanya dan memberitahuku sekolahmu. Jujur saja aku mencarimu hingga pindah kesekolah itu”, aku terkejut mendengar ucapannya. Kenapa ia sampai seperti ini demi menemuiku?.   “Keluargaku adalah keluarga yang sempurna bagiku… sepuluh tahun lalu. Setiap hari kami makan bersama, berbagai cerita. Appa mulai menjalankan bisnisnya dan berhasil membuat perubahan pada keluargaku. Tak ada lagi makan bersama. Berkumpul bersama keluarga pun hampir tak pernah lagi. Jika kami berkumpul maka hanya ada pertengkaran. Aku selalu berteriak ketakutan saat mendengar ucapan kasar dari appa dan eomma yang bertengkar. Hari dimana hujan turun dengan derasnya itu aku kabur dari masalahku. Aku kesepian”, ucapnya lemah.   Eun Seo menatap lurus kedepan dengan tatapan sedihnya. Aku terdiam karena tak mengerti apa yang harus aku jawab. Eun Seo menghela nafasnya dan mengalihkan pandangannya menujuku.   “Aku ingin bertemu dengan seseorang yang bahkan tak mengenalku dan rela menolongku hingga kehilangan pekerjaannya. Aku sangat berterima kasih padamu”, yeoja ini lalu tersenyum riang. Aku tersipu karena ucapannya terlalu memujiku.   “Ah.. aniya. Aku tak seperti yang kau kira”, jawabku sambil menggaruk belakang kepalaku yang tak gatal.   Hari itu aku dan Eun Seo berbagi cerita hingga aku mengantarnya pulang ketempat dimana neraka baginya itu.   Author POV   Yi Xing tersenyum ketika membuka pintu ruang musik yang selalu didatanginya setiap hari sehabis pelajaran itu. Eun Seo duduk didepan piano dimana Yi Xing sering memainkan nada yang indah dari tuts yang ditekannya.   “Ah, Yi Xing-ah”, ucap Eun Seo agak terkejut setelah melihat Yi Xing berdiri menatapnya disamping pintu.   “Lanjutkan permainanmu”, pinta Yi Xing.   “Aniya. Aku tak bisa bermain. Aku hanya memencet tuts dengan sembarang dan mencoba membuatnya menjadi berirama”.   Yi Xing berjalan menuju kursi piano itu dan duduk disamping Eun Seo. Ia menatap Eun Seo lembut. Tatapan itu membuat Eun Seo menahan nafas dan jantungnya berdegup kencang.   “Ayo kita bermain bersama”, ajak Yi Xing. Eun Seo mengangguk dan mereka mulai memainkan nada yang lembut. Eun Seo bermain atas perintah Yi Xing. Nada yang mereka mainkan begitu indah. Mereka berdua tersenyum dan gembira memainkan alat musik itu.   “Eun Seo-ya, aku tak tahu ternyata bermain piano bersama orang lain akan menyenangkan”, ucap Yi Xing setelah mengakhiri permainan mereka. Eun Seo tersenyum dan mengangguk pelan.   “Selama ini aku tak bisa memainkan lagu riang seperti itu. Mianhe Eun Seo-ya, nada-nada yang biasa aku mainkan pasti membuatmu sakit mendengarnya”, jelas Yi Xing sambil menatap Eun Seo.   “Ani. Permainan pianomu memang sangat baik dan aku juga baru pertama kali merasa bermain musik adalah hal menyenangkan terlebih aku bermain bersama orang yang ku sukai..”, Eun Seo lalu menahan ucapannya ketika ia sadar jika ia telah mengungkapkan perasaannya pada Yi Xing.   “Eun Seo-ya, kau?”, Yi Xing mendekatkan dirinya dengan Eun Seo. Mereka berdua saling menatap. Entah sejak kapan tangan kiri Yixing sudah mengenggam tangan kanan Eun Seo.   “Annyeong!”, ucap Junmyeon dan Chanyeol berbarengan ketika membuka pintu ruangan itu.   Eun Seo dan Yi Xing menjadi salah tingkah. Yi Xing melepas genggamannya dan membalas sapaan dua namja itu dengan tingkah yang sedikit membuat curiga. Eun Seo hanya membuat senyuman aneh diwajahnya.   “Zang Yi Xing, hari ini kau tak ada kerja sambilan bukan?”, tanya Junmyeon.   “Ah ne..”, jawab Yi Xing tak mengerti.   “Kajja kita pulang kerumahmu. Aku sangat merindukan halmeoni”, sahut Chanyeol sambil menarik Yi Xing yang terkejut akan tindakannya itu.   “Apa aku boleh ikut?”, tanya Eun Seo yang membuat ketiga namja itu menatapnya.   “Ne… tentu saja kau boleh ikut”, jawab  Yi Xing.   Eun Seo POV   Aku duduk diteras rumah yang memiliki kolam ikan kecil didepannya. Tak pernah aku merasa senyaman ini di tempat orang lain apalagi sebuah rumah yang sebenarnya membuat banyak kenangan pahit untukku.   “Eun Seo-ya, mianhe”, ucap Yi Xing yang kini duduk disampingku.   “Untuk apa kau meminta maaf?”, tanyaku heran.   “Beginilah kehidupanku. Aku bukan dari keluarga kaya raya. Aku hidup bersama halmeoni yang membesarkanku sejak kecil. Kedua orang tuaku sudah tiada jadi aku harus bekerja keras untuk membalas kebaikan halmeoni yang sangat menyayangiku”, Yi Xing tampak sedih.   “Aku tak akan menyia-nyiakan kesempatanku bersekolah di sekolah musik. Aku akan membalas beasiswa yang kudapat dengan prestasi”, jelas Yi Xing lagi.   “Aku iri padamu..”, ucapku yang membuat Yi Xing menoleh padaku penuh tanya.   “Kekayaan yang aku miliki sama sekali tak membuatku bahagia. Bahkan hidup keluargaku hancur olehnya. Aku iri dengan kehidupanmu yang penuh perjuangan untuk mencapai mimpimu. Aku juga iri karena kau punya keluarga yang baik dan sahabat yang berada disekelilingmu”, aku menatapnya lembut.   Yi Xing tersenyum lalu mendekatkan wajahnya pada wajahku. Aku sedikit takut tapi aku memperkecil jarak antara kami berdua dan menutup kedua mataku perlahan. Yi Xing mencium bibirku dengan lembut.    “Saranghae Choi Eun Seo”, ucapnya lembut sambil mengusap kepalaku. Aku tersenyum malu dan tak terasa air mataku jatuh.   “Nado saranghae Zang Yi Xing”, balasku. Ia menghapus air mataku dengan jempolnya.   “Huwaaaa…”, teriak Chanyeol dan Junmyeon.   “Aku ingin di kissue seperti itu”, ucap Chanyeol.   “Halmeoni, cucumu sudah dewasa sekarang”, jelas Junmyeon yang membuatku malu.   Kami semua termasuk halmeoni tertawa bersama. Aku tak menyangka jika cintaku pada Yi Xing akan terbalas. Hari itu dimana aku bahagia mendapatkan ciuman dan pernyataan cinta dari orang yang kusayang hingga membuatku tak sadar kejadian itu diintip oleh dua namja bodoh dan halmeoni yang baik hati.   Author POV   Eun Seo berlari dengan wajah yang gembira menuju ruang musik. Ia dengan tak sabar membuka pintu ruangan itu. Didalamnya sudah terdapat tiga namja yang tak asing baginya itu.   “Chukkae!”, ucap Eun Seo gembira.   Yi Xing tersenyum bahagia. Kedua rekannya tak berhenti bertepuk tangan karena hari ini Yi Xing mendapat rekomendasi penting untuk menjadi seorang musisi di salah satu manajemen terkenal di Seoul.   “Kapan showcasenya?”, tanya Junmyeon tak sabaran.   “Minggu depan”, jawab Yi Xing sambil membaca lembaran rekomendasi itu.   “Aniya! Aku tak bisa datang!”, keluh Chanyeol.   “Aku harus ikut dengan eomma mengantar noonaku yang baru saja pindah rumah”, ucap Chanyeol sedih.   Junmyeon memeriksa catatan di ponselnya dan “Aku juga. Abeoji memintaku bertemu kenalannya. Kali ini ia tak akan melepasku sebab aku sudah dua kali menolaknya”, Junmyeon menggeleng kepalanya pasrah.   “Aku akan datang mendukungmu”, ucap Eun Seo bahagia. Ketiga namja itu tersenyum mendengar ucapan Eun Seo.   “Kau sudah memiliki kekuatan cinta dari Eun Seo mu itu Zang Yi Xing, aku yakin kau pasti berhasil saat showcase nanti.   Yi Xing tersenyum dan mengangguk pelan. Sebenarnya ada hal yang membuatnya agak ragu. Ia harus memainkan lagu bertema Love Song yang begitu sering ia mainkan. _______   Yi Xing menunduk sambil menahan emosinya. Eun Seo menangis kencang. Air mata tak hentinya jatuh  dari kedua pelupuk matanya.   “Kau berbohong Zang Yi Xing”, ucap Eun Seo lirih.   Yi Xing tak membalas ucapan yeojachingunya itu. Ia hanya menunduk kesal. Di hari Showcase kemarin, ia tak datang dan itu membuat rekomendasi untuknya dibatalkan. Eun Seo yang menunggunya sejak pagi di kursi penonton kini marah karena hal itu.   “Apa impianmu terlalu mudah untuk kau capai hingga kau menyia-nyiakan kesempatan langka itu?”, tanya Eun Seo.   “Aku tak tahu jika namja yang kucintai ternyata selemah itu hanya karena kau tak biasa memainkan Love Song hingga kau takut menghadapi showcase itu”, Yi Xing kini tak lagi menunduk. Ia menatap tajam ke arah Eun Seo.   “Aku mencintai dirimu yang berjuang untuk mimpi yang kau kejar selama ini”. Eun Seo kembali mengeluarkan isi hatinya.   “Apa cinta yang kuberikan tak bisa membuatmu memainkan nada cinta, Zang Yi Xing?”, tanya Eun Seo setengah membentak.   “Hentikan Choi Eun Seo! Aku tak tahu jika kau mencintaiku sampai seperti itu. Aku sudah bilang bahwa aku bukan orang yang seperti selama ini kau pikirkan”, bantah Yi Xing.   Eun Seo menatap nanar pada Yi Xing yang kini menatap tajam padanya.   “Jika cintaku tak bisa membantumu kau boleh berhenti mencintaiku”, ucap Eun Seo.   Kalimat terakhir yang diucapkan Eun Seo membuat hati Yi Xing sakit. Namja itu tak bisa lagi menahan emosinya.   “Kalau itu yang kau inginkan”, ucap Yi Xing sambil berlalu meninggalkan Eun Seo yang masih menangis di atap gedung sekolah mereka. _______   Sebulan sudah Eun Seo dan Yi Xing mengakhiri hubungan mereka. Keduanya tak berbica satu sama lain. Eun Seo kini malas untuk mendatangi ruang musik yang menjadi tempat favoritnya selama ini.   “Eun Seo-ya, kau tak ikut bersama kami?”, tanya Junmyeon.   Eun Seo tak mengerti akan ucapan Junmyeon. Ia menatap Junmyeon seakan meminta penjelasan lebih tentang pertanyaannya itu.   “Aku tak tahu apa yang terjadi dan tidak ingin mencampuri urusan antara kau dan Yi Xing tapi kau harus menghormati halmeoni”, ucap Junmyeon lagi.   “Ada apa dengan halmeoni?”, tanya Eun Seo penasaran.   “Kau tak tahu? Kemarin malam halmeoni meninggal dunia di rumah sakit. Dokter yang merawatnya selama sebulan ini dirumah sakit sudah tak mampu menyelamatkan nyawanya. Tapi halmeoni menutup matanya dengan wajah yang bahagia”, jelas Chanyeol yang sejak tadi berdiri disamping Junmyeon.   “Halmeoni sakit?”, tanya Eun Seo lagi.   “Ya. Sejak sebulan yang lalu penyakitnya kambuh dan itu tepat dihari showcase untuk Yi Xing”, jawab Junmyeon.   Eun Seo menutup mulutnya dengan kedua tangan. Ia menahan isak tangisnya. Kedua namja yang berada didepannya tak mengerti harus berbuat apa. Mereka tak bisa menenangkan Eun Seo. Yeoja itu lalu meminta keduanya untuk pergi lebih dulu dan membiarkannya sendiri. Ia merutuki kebodohan serta sifat sok tahunya yang membuatnya kehilangan cinta. Harusnya ia mendukung Yi Xing bukan memojokkannya dengan hal yang tidak dilakukannya.   Eun Seo menatap prosesi penguburan halmeoni dari jauh. Ia merasa sangat bersalah dan merasa tak layak bertemu dengan Yi Xing. Hari itu Eun Seo menaruh sebuah surat di loker Yi Xing. surat permintaan maaf darinya. Ia juga meminta pada namja yang dicintainya itu untuk tak pernah memaafkannya dan jangan menemuinya.   Flash Back: OFF   Eun Seo berbalik dan melangkahkan kakinya cepat. Yi Xing tak mampu mengejarnya dan terdiam didepan ruang multimedia.   “Sampai kapan aku harus menghindarimu? Kau tahu aku semakin tak bisa memainkan love song karena kehilangan dirimu Eun Seo”, gumam Yi Xing.   _____   Eun Seo mendekati ruang musik dimana kini Yi Xing tengah memainkan piano dengan nada yang indah dan lembut. Tapi irama itu malah membuat Eun Seo menangis.   “Nada indah yang kau mainkan seperti sebelumnya kini terdengar menyakitkan sesuai yang kau katakan padaku”, gumam Eun Seo.   Hari ini Yi Xing kembali mendapat rekomendasi. Showcasenya berlangsung tepat dihari kelulusan mereka. Eun Seo hanya terpaku didepan pintu ruang musik sambil menahan tangisnya. Ia ingin sekali mengucapkan selamat dan memberi semangat pada namja yang masih sangat dicintainya itu.   Pintu ruangan itu terbuka. Eun Seo yang terkejut tak bisa menghindar. Tangan dari dalam ruangan itu menarik tangan Eun Seo agar memasuki ruangan itu.   “Aku tak bisa menghindarimu lagi, Choi Eun Seo. Mianheyo. Aku tak menepati janjiku padamu”, ucap Yi Xing sambil memeluk erat yeoja yang kini menangis terisak di pelukannya itu.   “Saranghae. Aku tak bisa menghapus rasa cintaku”, ucap Yi Xing lagi. Ia melepas pelukannya pada Eun Seo perlahan lalu mencium kening yeoja itu lembut.   “Aku memerlukan cintamu Eun Seo. Cintailah aku kali ini…”, belum sempat Yi Xing melanjutkan ucapannya, Eun Seo menarik wajah namja itu dan mencium bibir Yi Xing.   “Kau tak perlu memintanya karena aku tak pernah tak mencintaimu”, balas Eun Seo yang kini memeluk erat Yi Xing.   “Mianhe… mianhe…”, gumam Eun Seo ditengah isak tangis dipelukan Yi Xing. Yi Xing tersenyum lembut sambil mengeratkan pelukan pada yeoja yang amat dicintainya itu. _____   Hari ini Yi Xing memainkan dan menyanyikan sebuah love song karyanya sendiri yang berjudul Love Symphony. Lagu itu bercerita tentang seorang pria yang jatuh cinta pada gadis yang ia temui di depan etalase toko di saat hari hujan. Liriknya sangat manis dan mudah dicerna. Irama piano yang dimainkannya bersama dengan Eun Seo dulu ikut dalam komposisi lagu itu. Eun Seo yang mendengar dan melihat pertunjukan Yi Xing, meneteskan air matanya karena ialah tokoh gadis di lagu itu. Semua penonton yang hadir memberi Yi Xing tepuk tangan yang begitu meriah. Ia lolos rekomendasi dan siap menjadi musisi seperti yang diimpikannya.   ______   Brak!   “Ini uang yang kau berikan padaku. Aku tak pernah menyentuhnya sedikitpun dan aku akan melaporkan kegiatan ilegalmu pada kami musisi jalanan yang kau ambil dengan cara licik seperti yang kau lakukan padaku”, bentak Chanyeol yang melemparkan uang pada orang didepannya itu.   Chanyeol lalu mengambil CD yang berisi lagu miliknya yang ia jual secara paksa pada orang jahat didepannya itu. Chanyeol lalu bergegas keluar ruangan itu.   Tiga orang yang menunggunya di luar gedung rekaman itu memberinya tepuk tangan ketika melihat Chanyeol keluar dengan wajah gembira.   “Aku sudah menyelesaikannya”, ucap Chanyeol.   Ketiga kawannya itu tersenyum dan melangkah dengan gembira bersama Chanyeol meninggalkan tempat nista itu.   Kini Eun Seo dan Yi Xing menjalani hubungan percintaan mereka berdua dengan bahagia. Eun Seo memutuskan untuk pergi dari rumah dan hidup mandiri. Kedua orangtuanya sebenarnya tak mengizinkannya tapi tekad Eun Seo membuat mereka luluh dan meminta maaf atas perbuatan yang membuat putri mereka itu tersiksa selama ini.   Junmyeon akan segera debut dan kedua orang tuanya telah memberinya izin walaupun ia tetap akan mewarisi bisnis raksasa milik keluarganya.   Chanyeol kembali menulis lagu dan meminta bantuan pada Junmyeon untuk membuat sebuah studio rekaman kecil. Junmyeon menyetujuinya dan mereka sering menghabiskan waktu disana.   Yi Xing kini menjalani latihan yang berat untuk debutnya sebagai penyanyi solo dan pianis. Ia selalu ditemani cintanya, Eun Seo. Yi Xing tersenyum menatap Eun Seo yang membantunya latihan. Keduanya tampak sangat bahagia. _____   Berjuanglah untuk mimpimu. Cinta dari orang terdekatmu bukanlah penghalang. Jadikan hal itu sebagai pemacumu untuk lebih berjuang. Mimpi yang ingin kau capai suatu saat pasti terwujud.   END    
32 minutes ago
Engr Adedeji Doherty 4 Lagos State Governor 2015.The Messiah Of Lagosians The Messiah of Lagosians. Engr Adedeji Doherty Man of the people.The Grassroots man,the Loyalty Man,the humble man,the Patriot Man and only Grassroots candidate for Lagos State Governor 2015.PDP POWER. DOHERTY DE DERA DEEEE
39 minutes ago
Virgo Pashter Jet-Su
.§. Laif .§.
Berat beban ku rasakan... Menggugah angan dan fikiran , mimpi yg ku lukis dahulu telah bersih tersapu badai dan berlalu . Ku hela napas panjang malam ini... Kubertanya pd langit gelap diatas sana , berharap rembulan & bintang adalah lukisa Read more ... n dari jawaban yg saat ini ku cari . Rembulan... Walau malam ini , kau bersembunyi . Ku menantimu s'perti kunanti cinta yang ku cintai .. Malam... Kau hantar langkah kakiku , besarta seret hati hampa ini , menuju .. Kekelaman gelapmu nan sunyi . Meranaku... Rasakan kepiluan yg kian menindih Jiwa dan batin ini .. Ingin... Kucucurkan air mata , biarkan ia mengalir deras bagai bengkahan bendungan sungai yg akan menghanyutkan aral yg merintang . Ingin kuteriakkan... Derita hati ini , sekeras kilat & petir yg bersahutan dari atas sana .. Agar tiada lagi yg berani lukai hatiku ... !!! Malam ini... Aku enggan bermimpi , setelah aku benar-benar tak lagi berdaya karenamu , Ayah !!!!!
45 minutes ago
ਕੋਡੀ ਤੋ ਹੀਰਾ ਬਣ ਜਾਦਾਂ ਜੀਨੂ ਲੱਗ ਜੇ ਇਸ਼ਕ ਕਬੱਡੀ ਦਾ. Kall de khiva kalan (Mansa) kabaddicup da final result Kabaddi 76 kg1st ~ Jhunir (21000) 2nd ~ Badra (15000)Jhunir ch Goldi te jagge nal (Nikkakhiala te sarba chonda) Badra ch Nikke nal ( Sewakchauke,Nikka Dera Raipur)Sare matchs hi bahut top de ho Read more ... y Admin DARSHAN HAKAMWALIA
47 minutes ago
Clara Lagutao
Huwag Mong Bitawan - Kristine Dera
Sung by: DJ Kristine Dera of 90.7 Love Radio Composed by: Darryl Waffy Paloay Arranged by: Dominic Benedicto Huwag Mong Bitawan - Official Music Video http:/...
48 minutes ago
Dera Mackinley Lol
Dera Mackinley est 93% Méchant.
www.gotlols.com
Avez-vous été méchant ou bon?
51 minutes ago
Ram Rahim Singh Under the leadership of #RamRahim #DeraSachaSauda has also conducted a mobile dispensary in the threshold of the mobile areas which is operated by the super specialist team of doctors. http://www.hindustantimes.com/india-news/haryana/dera-sacha- Read more ... sauda-opens-400-bed-multi-speciality-hospital/article1-1201572.aspx
Dera Sacha Sauda opens 400-bed multi-speciality hospital - Hindustan Times
www.hindustantimes.com
Adding another chapter in its pro-poor activities, Dera Sacha Sauda's ambitious 400-bed multi-specialty hospital was inaugurated by dera head Gurmeet Ram Rahim Singh Insan here on Friday.
57 minutes ago
Godfrey Kalioti Guyz Pal Mkazi Yemwe Ndinali Naye Paubwenzi Koma Anali Ndivuto Loti Amafuna Azindidabula Ndiye Ndinamuuza Kut Ayendere Yake Koma Amakakamira Moti Anakafika Kwa Abwana Anga Kuwauza Kuti Andinyengerere Ndisamusiye Kma Ndinakanitsitsa Ataona kuti Sizina Read more ... yende Anapitanso Kuvsu Komabe Sizinaphule Kanthu Panopa Akungondivutitsa Moti Ndmati Ndikafika Dera Lakwao Ndimayenda Chozemba Kuopa Kuti Angandikakamire. Pamenepa Nditanii
1 hour ago
Sacha Sauda Dera #DeraSachaSauda is the first spiritual organization who is leading an international blood bank worldwide to fulfill the mayor blood needs globally. http://www.hindustantimes.com/india-news/haryana/dera-sacha-sauda-opens-400-bed-multi-speciality-ho Read more ... spital/article1-1201572.aspx
Dera Sacha Sauda opens 400-bed multi-speciality hospital - Hindustan Times
www.hindustantimes.com
Adding another chapter in its pro-poor activities, Dera Sacha Sauda's ambitious 400-bed multi-specialty hospital was inaugurated by dera head Gurmeet Ram Rahim Singh Insan here on Friday.
1 hour ago
Previous page >>